Berbagi Cerita Hidup Bersama Sang Operator Odong-Odong

Istilah ini pasti udah nggak asing lagi buat sobat eL semua. Sedari orok imut ampe nenek-nenek kece maen facebook juga udah pada ngarti kalo ditanyain soal odong-odong.
"O, yang dienjot itu, yak?!" Seru Emak Mpin dengan logat betawinya yang kental saat ditanya mengenai kendaraan penghibur yang satu ini. "Ntu mah emak juge pernah nyobain ngenjot. Iseng, pas abangnye lagi solat," imbuhnya.

Secara harfiah (etdah, necis amat bahasanya, yak?!), odong-odong bisa diartikan sebagai gerobak motif yang dimodifikasi sedemikian rupa menjadi bentuk kendaraan penghibur. Kendaraan ini dikhususin buat bocah balita. Biasanya memakai aksesoris dengan tokoh-tokoh lucu kesayangan anak, supaya lebih menggugah minat bagi balita yang mungkin secara nggak sengaja lewat atau dilewati. (Haha, sori, yak! Kalo penafsirannya agak kurang mengena. Yang penting maksudnya sama-sama kesana :D)

Pak Slamet (Gang Sinyar), sebagai nara sumber eL yang kebetulan lewat dan mampir di pelataran rumah. Dengan raut sederhana tapi sumringah, ia bergegas menaikkan anak kandung eL (Saka), yang baru berumur ± 1 tahun 3 bulan. Tanpa banyak bicara, Pak Slamet udah paham tentang apa yang musti dilakuin. Musik anak disetel, kaki mulai ngegoes, mobil mini yang ditunggangi Saka mulai bergantian naik-turun.

Satu lagu selesai, berarti selesai juga sesinya Saka nunggang kendaraan penghibur Pak Slamet. Cukup dengan membayar seribu rupiah aja. Lumayan, mungkin berdurasi sekitar ± 10 menit (ukuran satu lagu anak-anak).

Ada hal-hal sepele yang mungkin kita nggak begitu peduli. Tapi sengaja eL tanyain ke beliau. Iseng. Itung-itung buat nambahin postingan di blog. Sukur-sukur bisa nambah wawasan bagi sobat eL semua.

Tau, gak? Pak Slamet ini memulai usaha sebagai operator odong-odong sejak tahun 2007. Kalo diitung-itung ± 5 tahun. Beliau terinspirasi tetangganya yang sukses lantaran berprofesi sebagai tukang odong-odong. Maaf, suksesnya dalam porsi Pak Slamet begini, "dia udah punya motor sendiri. Kredit, sih. Tapi sekarang udah lunas. Bisa ngebiayain 2 anaknya sekolah."

"Dulu, tetangga saya sering bawa duit nggak mati seratus ribu perhari. Itu udah dipake buat makan, ngerokok, dll." Papar Pak Slamet mengisahkan cerita sukses tetangganya. "Saya jadi kepengan," tambahnya.

Akhir-akhir ini, pendapatan operator odong-odong kian berkurang seiring maraknya Pak Slamet-Pak Slamet lain yang juga turut mengais rejeki melalui profesi ini. Tapi Pak Slamet yang satu ini nggak lantas menyerah. Ia tetap istiqomah menempuh karir sederhananya.

"Sekarang-sekarang, mah. Saya paling cuman bisa ngantongin duit bersih paling sedikit 40 ribu perhari." Tutur Pak Slamet. "Alhamdulillah. Udah nutup modal dulu waktu pertama saya beli odong-odong ini seharga 10 juta, duitnya dipinjemin sama tetangga." Jelasnya kembali.

Pak Slamet memulai aktifitasnya setiap hari dari jam 08.00 pagi sampai seletihnya, biasanya jam 19.00 beliau udah leha-leha sambil ngitungin penghasilannya bersama anak istri tercinta.

Kalo eL pikir-pikir, penghasilan Pak Slamet ini bisa dibilang udah melampaui standard batas Upah Minimum Regional karyawan pabrik. (Itu juga kalo eL gak salah) Hebatnya, Pak Slamet adalah direktur utama dari perusahaannya sendiri. Untung atau rugi, beliau sendiri yang nanggung.

Nah, sobat eL ada yang minat untuk alih profesi jadi tukang odong-odong? Ntar eL rekomendasiin sama Pak Slamet. :D

Share this article now on :

+ Tanggapan + 1 comment

Odong-odong mantab lho hasilnya. Buat yang mau cari pembuayan odong-odong, silakan berkunjung ke www.rajakeretamini.com. terima kasih.

Terimakasih Raja Kereta Mini atas Komentarnya di Berbagi Cerita Hidup Bersama Sang Operator Odong-Odong

Video Terbaru

Lokananta Sastra

Biang Gosip
Aku Ingin Pulang
Syairku adalah Tuhan
Aku Sih Seneng Aja!!!
Novelet Rindu
Kampanye Wayang Kulit

Baca artikel selengkapnya di emailmu